Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
BERITA TERBARUKABAR DAERAH

Jelang proses penetapan Pasangan Calon Wali Kota, Bunga Setaman Dan Boneka Ditusuk Jarum Ditemukan Di Halaman KPU

54
×

Jelang proses penetapan Pasangan Calon Wali Kota, Bunga Setaman Dan Boneka Ditusuk Jarum Ditemukan Di Halaman KPU

Sebarkan artikel ini

Warning: Attempt to read property "post_excerpt" on null in /var/home/ajttvcom/public_html/wp-content/themes/wpmedia/template-parts/content-single.php on line 113
Example 468x60

Blitar – Sejumlah petugas penyelenggara Pemilu di Kota Blitar mengalami trauma psikis akibat teror Jelang proses penetapan Pasangan Calon Wali Kota Blitar. Dimana kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) di kota tersebut mendapatkan teror mirip santet atau tenung.

Choirul Umam ketua KPU Kota Blitar mengatakan, teror kembang dan boneka yang ditusuk itu ditemukan pada Selasa kemarin sekitar pukul 01.00 WIB.
Ketika itu, sopir di Kantor KPU melihat benda aneh di halaman.

Example 300x600

“Sebenarnya kita temukan pada Selasa (8/9/2020) sekitar jam 01.00 wib ” Katanya Kamis (10/09/2020)

Awalnya sejumlah Komisioner KPU yakni Choirul Umam, Rangga Bisma Aditya dan Hernawan M Habib baru saja mengikuti musyawarah sengketa pemilu di Bawaslu Kota Blitar.

Selesai acara sekitar pukul 23.00 WIB, ketiga komisioner menemui kuasa hukum termohon di salah satu rumah makan di Kota Blitar untuk mendiskusikan perkembangan sengketa. Setelah selesai berdiskusi, pada Selasa 8 September pukul 00.55 WIB mereka pulang ke kediaman masing-masing.

Sekitar jam 01.00 WIB sopir KPU menemukan bunga setaman dibungkus daun pisang diletakkan dekat pintu gerbang KPU. Di sampingnya ada boneka dari kertas yang ditusuk jarum dan ada benang-nya. Temuan itu langsung dilaporkan dan dibakar. Sebelumnya, bukti-bukti tersebut sudah diabadikan baik berupa foto dan video.

“Saya minta didokumentasikan, jangan disentuh.Bukti video dan foto sudah kita simpan ” jelasnya.

Umam menilai, tindakan mengirimkan barang aneh ini ke KPU Kota Blitar menjadi semacam teror bagi pihaknya. Karena mereka menjadi tidak fokus bekerja menjalankan tahapan-tahapan dalam Pilwali Blitar.

Peristiwa itu kemudian dikonsultasikan ke Polres Blitar Kota ditemui Kasat Intelkam.

“Kita sampaikan bahwa keinginan kami kesini hanya ingin (menyampaikan) pesan bahwa ini ingin melaksanakan pelaksanaan tahapan pemilihan ini dengan tenang, jadi tidak sampai terganggu dengan hal seperti ini,” sambungnya.

Reporter : DW
Editor     : C sant

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *