Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
BERITA TERBARUKABAR DAERAH

Ratusan Mahasiswa Demo Didepan Gedung DPRD Tulungagung

54
×

Ratusan Mahasiswa Demo Didepan Gedung DPRD Tulungagung

Sebarkan artikel ini

Warning: Attempt to read property "post_excerpt" on null in /var/home/ajttvcom/public_html/wp-content/themes/wpmedia/template-parts/content-single.php on line 113
Example 468x60

Tulungagung – Ratusan mahasiswa melakukan aksi unjuk rasa menolak pengesahan Undang-undang (UU) Cipta Kerja Omnibus Law, Jumat (9/10/2020).

Massa pengunjuk rasa dari Persatuan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Cabang Tulungagung, membawa spanduk berukuran sedang dan kecil bertuliskan protes terhadap pengesahan UU Cipta Kerja Omnibus Law di depan gedung DPRD Tulungagung.

Example 300x600

Selain itu, spanduk protes tersebut juga dibawa masing- masing peserta aksi di Jalan RA Kartini Kampung dalem Tepatnya timur alun – alun Tulungagung.

Demo tak hanya dilakukan mahasiswa di Tulungagung , tetapi juga di Jakarta ,Lampung, Surabaya, Medan, Yogyakarta, Bandung, Malang , Kediri dan lain-lain. Para mahasiswa mendesak pemerintah mencabut Omnibus Law UU Cipta Kerja (Ciptaker) yang telah disahkan.

“Kami meminta para anggota DPRD yang terhormat ini mendukung penolakan UU Omnibus Law ” Teriak Mohamad Afifu Ketua PMII Cabang Tulungagung.

Afifu menambahkan ada beberapa point yang dinilai menyengsarakan rakyat. Seperti halnya pasal pasal bermasalah dan kontroversial dalam Bab IV Ketenagakerjaan UU ini.

Adapun pasal-pasal yang bermasalah misalnya pada pasal 59 terkait kontrak tanpa batas, kemudian pasal 79 tentang pemangkasan hari libur,pasal 88 terkait pengupahan pekerja dan pasal 91 mengenai sanksi bagi pengusaha yang tidak membayar upah, dihapus melalui undang undang tersebut.

“Ada beberapa pasal yang tidak berpihak kepada kaum buruh , dan menguntungkan para kapitalis ” tegasnya.

Aksi unjuk rasa di depan gedung DPRD Tulungagung ini mendapat pengawalan ketat dari aparat kepolisian setempat. Polisi juga dilengkapi dengan alat pelindung diri lengkap untuk mengantisipasi terjadi kerusuhan.

Massa tidak diperbolehkan mendekat ke gedung DPRD Tulungagung dan hanya menyampaikan orasi di luar pagar gedung tersebut.

Namun, hingga selesai, unjuk rasa ini berlangsung damai dan massa membubarkan diri dengan tertib.

Reporter : Okre
Editor     : C sant

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *